NEXT MATCH

schedule|under construction |
Penundaan pemberian sanksi Federasi Sepak Bola Internasional (FIFA) kepada Persatuan Sepak Bola Seluruh Indonesia (PSSI) serta memberi tambahan waktu dua bulan untuk menyelesaikan kisruh domestik di klaim sebagai hasil lobi PSSI Djohar Arifin Husein cs dalam sebuah pertemuan.
Menggapi hal itu, Ketua PSSI-KPSI La Nyalla Matallitti menyebut Djohar Arifin Huesin telah membohongi dua mantan Menteri Pemuda dan Oleh Raga (Menpora) yaitu Andi Malarangeng dan Agum Gumelar.
Menurut La Nyalla, Djohar dan pengikut-pengikutnya tidak pernah bertemu dengan Presiden FIFA, Shep Bleter seperti yang pernah di ungkapkan beberapa waktu lalu yang saat ini.
“Djohar dan wakil-wakilnya menurut saya tidak pernah bertemu dengan Bleter. Negara yang persepakbolaannya sehat saja sulit, apa lagi kondisi sepakbola Indonesia yang masih tak jelas, pasti lebih sulit lagi,” ujarnya di Kantor KONI Jatim, Jl Kertajaya Indah Timur, Surabaya Jumat sore (14/12/2012).
Seperti diketahui dalam rilis yang disampaikan komite media PSSI Rabu (12/12/2012) kemarin, Sekretaris Jendral (Sekjen) PSSI Versi Djohar Arifin, Halim Mahfudz menyatakan sudah berbicara dengan wakil presiden FIFA Jim Boyce mengenai situasi sepakbola Indonesia.
Ia menyebut, FIFA menganggap pemerintah telah melakukan intervensi dengan membentuk tim gugus tugas (taskforce), sehingga mengundang otoritas sepakbola dunia itu menjatuhkan sanksi kepada Indonesia.
Halim kala itu juga menyatakan, FIFA sudah menyampaikan peringatan kepada pemerintah Indonesia agar segera menghentikan pihak-pihak yang terus mengganggu kinerja PSSI, selaku federasi resmi yang diakui AFC dan FIFA.
Ditambahkan, FIFA menekankan independensi sepakbola dari intervensi siapa pun termasuk pemerintah. Ini juga yang menjadi salah satu tuntutan terhadap Indonesia yang saat ini tengah dilanda konflik berkepanjangan.
“FIFA sudah paham ada UU SKN ko 3/2005 tentang Sistem Keolahragaan Nasional. Terutama pasal 51 ayat 2 dan pasal 89. UU ini yg harusnya diterapkan untuk mengutuhkan olahraga di Indonesia termasuk sepkbola, dan menghentikan kegiatan olahraga tanpa adanya supervisi dari induk organisasi bersangkutan,” kata Halim.
Sebelumnya, seperti dilansir Reuters, salah satu wakil presiden yang juga anggota komite eksekutif FIFA Prince Ali bin Al Hussein di Kuala Lumpur menyatakan, PSSI dan komite penyelamat sepakbola Indonesia (KPSI) telah melupakan mandat yang diberikan masyarakat terhadap sepakbola nasional.
Di kesempatan itu Prince Ali juga mengatakan, bila ada sanksi dari FIFA, maka PSSI dan KPSI merupakan pihak yang paling pantas untuk disalahkan.
Menyinggung soal berbagai pernyataan Halim Mahfudz itu, kata La Nyalla, penundaan sanksi FIFA ini bukan merupakan hasil upaya Djohar cs, melainkan Task Force.
Sampai saat ini, ujar dian,  Ketua Task Force Rita Subowo tidak mau ambil pusing bualan itu.  “Ya kebetulan Rita yang telah menghubungi Sepp Blatter. Artinya, penundaan sanksi ini bukan kinerja Djohar dan pasukannya,” paparnya.

Berita Terkait



OFFICIAL PARTNER

FACEBOOK

KLASEMEN LIGA SUPER

http://www.mitrakukar.com/grafis/klasemensementara.jpg





  P Ma M I K







1 Persebaya 36 17 12 3 2







2 Mitra Kukar 33 17 10 3 4







3 Persipura 32 16 8 8 0







4 Persela 25 18 7 4 7







5 Persiram 23 19 6 5 8







6 Persepam Madura United 22 16 6 4 6







7 PSM Makassar 22 17 6 4 7







8 Persiba Balikpapan 22 18 6 4 8







9 Putra Samarinda 21 16 5 6 5







10 Perseru Serui 16 17 4 4 9







11 Persiba Bantul 6 19 1 3 15







eXTReMe Tracker

Berita Terkini

Google Yahoo Msn