NEXT MATCH

schedule|under construction |
orang yang paling berkuasa adalah orang yang bisa menguasai dirinya sendiri .
tak peduli seberapa tidak adilnya dunia luar orang yang punya kuasa tinggi selalu bisa mengontrol dirinya sendiri untuk dapat bertindak cerdas dan elegan .

namun itu jelas  tidak didapati pada suporter persip pekalongan dan psis.
Mudah tersulut emosi adalah ciri orang bodoh .
dan kedua suporter tersebut menunjukan hal tersebut . Merasa diri hebat jika bisa buat kerusuhan , merasa bangga dibilang suporter garis keras jika bisa melukai suporter lain itu jelas adalah ciri -ciri suporter alay bermuka jelek yang tidak mengenyam pendidikan yang cukup bak secara formal maupun informal .

orang-orang seperti inilah bibit -bibit generasi penghancur bangsa .
. Dalam pertandingan yang berakhir imbang 1-1 itu, suporter PSIS Panser Biru dan Snex terlibat saling lempar batu dengan suporter Persip Kalong Mania.
Kericuhan bermula ketika paro waktu babak pertama. Entah siapa yang memulai, tiba-tiba suporter Persip Kalong Mania dan suporter PSIS Snex yang berada di tribun utara, saling lempar botol air mineral, batu serta kayu. Kerusuhan pun meluas, suporter Panser Biru dan Kalong Mania yang berada di Tribun selatan juga terlibat saling lempar batu.

Kericuhan sempat terhenti ketika babak kedua dimulai. Namun, ketenangan itu tak berlangsung lama. Di menit-menit akhir babak kedua, kedua belah pihak suporter kembali terlibat ricuh, hujan batu ke arah kedua belah pihak kembali terjadi. Karena kedua belah pihak sulit untuk kendalikan pihak kepolisian terpaksa menembakkan gas air mata ke kedua suporter yang saling lempar.

Kerusuhan tidak hanya terjadi di dalam stadion, usai pertandingan, kedua kelompok suporter kembali ricuh. Pihak kepolisian terpaksa menyemrotkan water canon untuk menghalau suporter. Kapolresta Pekalongan AKBP Dhani dan Wakapolres Pekalongan Kompol Mulyawati Syam langsung turun kelapangan untuk menenangkan kedua massa.

Bahkan Wakapolresta Pekalongan Muliyawati Syam, terkena lemparan batu di kakinya hinga terluka, saat berusaha menghalau kedua belah pihak. Akibat kericuhan tersebut, belasan suporter dari kedua belah pihak mengalami luka akibat terkena lemparan batu. Tidak hanya itu, tiga orang anggota Polresta Pekalongan juga terluka akibat terkena lemparan batu, saat berusaha menenangkan para suporter.

Untuk menghindari terjadi kericuhan susulan, suporter Panser Biru dan Snex mendapatkan pengawalan ketat dari pihak kepolisian. Secara estafet suporter Panser dan Snex di kawal hingga Semarang.

Ketua Panpel Persip Muanas Budisetyono, mengatakan, sedikitnya 700 petugas keamanan dari kepolisian, TNI, dan Satpol PP dikerahkan untuk melakukan pengamanan. "Semua sudah terkendali, dan untuk mengindari kejadian yang tidak diinginkan, pihak kepolisian melakukan pengawalan kepada suporter Snex dan Panser selama perjalanan pulang," ujarnya.

Dia mengatakan, ada sekitar 12-13 suporter dari kedua belah pihak yang mengalami luka ditambah satu suporter dari Panser yang terjatuh dari tembok. Semua yang terluka langsung dilarikan ke tiga rumah sakit yakni RSUD Bendan, RS Budi Rahyu dan RS Kraton. "Kita sengaja membawa korban ke beberapa rumah sakit, agar penanganannya cepat," ujarnya.

Kerusuhan yang terjadi antar kedu supporter jauh dari perkiraan mengingat selama ini antara Panser Biru, Snex dan Kalong Mania tidak pernah terjadi permusuhan dan belum pernah terlibat bentrok, baik di dalam maupun di luar lapangan.

Wakapolresta Pekalongan Kompol Muliyawati Syam mengatakan, tidak ada yang diamankan dari kedua belah pihak. ”Semua sudah terkendali. Suporter Snex dan Panser kita kawal menuju Semarang, untuk menghindari hal yang tidak diinginkan,” ujarnya.

Manajer Tim PSIS Semarang Setyo Agung Nugroho menyayangkan kericuhan yang tejadi antara kedua suporter. Itu mengingat dalam sejarahnya kedua suporter belum pernah terlibat bentrok dan baru kali ini terjadi kerusuhan.

Dia berharap, kerusuhan yang terjadi merupakan kerusuhan terakhir, untuk kedua belah pihak, sehingga pada pertandingan berikutnya tidak terjadi hal yang sama. ”Kami berharap kedua suporter mampu mengendalikan diri sehingga di kemudian hari tidak terjadi hal yang sama,”ujarnya.

Berita Terkait



OFFICIAL PARTNER

FACEBOOK

KLASEMEN LIGA SUPER

http://www.mitrakukar.com/grafis/klasemensementara.jpg





  P Ma M I K







1 Persebaya 36 17 12 3 2







2 Mitra Kukar 33 17 10 3 4







3 Persipura 32 16 8 8 0







4 Persela 25 18 7 4 7







5 Persiram 23 19 6 5 8







6 Persepam Madura United 22 16 6 4 6







7 PSM Makassar 22 17 6 4 7







8 Persiba Balikpapan 22 18 6 4 8







9 Putra Samarinda 21 16 5 6 5







10 Perseru Serui 16 17 4 4 9







11 Persiba Bantul 6 19 1 3 15







eXTReMe Tracker

Berita Terkini

Google Yahoo Msn