NEXT MATCH

schedule|under construction |
Timnas KPSI akan menantang Timnas PSSI untuk menentukan wakil Indonesia ke Piala AFF 2012.

Timnas bentukan Komite Penyelamat Sepakbola Indonesia (KPSI) sebagai representasi kepengurusan PSSI hasil Kongres Luar Biasa (PSSI-KLB), akan menantang Timnas PSSI Djohar Arifin. Pemenang dari duel tersebut bakal menjadi wakil Indonesia ke Turnamen Piala AFF.

Pelaksana (acting) Sekjen PSSI-KLB Tigor Shalomboboy di Jakarta, hari ini, Selasa (2/10), mengatakan hal itu dilakukan oleh Timnas KPSI demi menjaga harkat dan martabat diri bangsa Indonesia di mata dunia dalam kancah olahraga sepak bola.

"Suratnya akan kami layangkan ke PSSI hari Kamis (4/10). Ini demi mencari pemain-pemain Tanah Air yang memang layak mewakili Indonesia di ajang Piala AFF," ujar Tigor Shalomboboy.

Langkah tersebut diambil KPSI dalam rangka tetap berusaha mencari pemain-pemain terbaik di Indonesia yang pantas untuk mewakili tim Garuda pada event Piala AFF yang akan digelar di Malaysia dan Thailand pada November mendatang.

PSSI Djohar Arifin telah membentuk Timnas yang dilatih Nil Maizar dan dipersiapkan ke Piala AFF. Demikian pula dengan KPSI yang posisi dan keberadaannya diakui AFC, telah membentuk Timnas yang ditangani pelatih Alfred Riedl dengan tujuan yang sama, tampil di Piala AFF.

AFC sendiri telah memerintahkan dualisme Timnas tersebut segera diselesaikan lewat pembentukan Joint Committee. Kendati begitu pihak PSSI tidak mengindahkan hal itu dan malah melakukan pemanggilan pemain secara sepihak dan mengklaim Timnas yang sah adalah yang berada di pihaknya.

Sementara Nil Maizar juga melakukan pemanggilan terhadap pemain-pemain terbaik yang selama ini bernaung di bawah kompetisi Indonesia Super League (ISL). Namun akibat melangkahi kewenangan Joint Committee, klub ISL pun enggan mengizinkan pemainnya bergabung ke Timnas PSSI Djohar Arifin.

"Ke event itu tentu kami juga tidak mau Indonesia menjadi tim pesakitan atau tim yang selalu kalah saat Piala AFF nanti," tegas Tigor.

Dunia sepak bola Indonesia saat ini, memang dalam kondisi miskin event. Sementara dunia internasional juga sudah mengetahui bahwa saat ini Indonesia sedang dilanda dualisme Timnas dan dualisme organisasi yang sangat akut dan belum berakhir.

"Di tengah kondisi saat ini, tentu kami ingin Timnas tidak berdampak negatif dengan mengirimkan pemain-pemain yang bukan terbaik. Dengan ajang uji coba dengan Timnas Djohar, tentu masyarakat bisa menilai mana tim yang layak menjadi wakil untuk menjaga harga diri bangsa ini," katanya.

Tigor menambahkan, pertandingan ujicoba atau duel yang akan digelar pada 10 Oktober itu harus dilaksanakan dengan penuh fair play.

Berita Terkait



OFFICIAL PARTNER

FACEBOOK

KLASEMEN LIGA SUPER

http://www.mitrakukar.com/grafis/klasemensementara.jpg





  P Ma M I K







1 Persebaya 36 17 12 3 2







2 Mitra Kukar 33 17 10 3 4







3 Persipura 32 16 8 8 0







4 Persela 25 18 7 4 7







5 Persiram 23 19 6 5 8







6 Persepam Madura United 22 16 6 4 6







7 PSM Makassar 22 17 6 4 7







8 Persiba Balikpapan 22 18 6 4 8







9 Putra Samarinda 21 16 5 6 5







10 Perseru Serui 16 17 4 4 9







11 Persiba Bantul 6 19 1 3 15







eXTReMe Tracker

Berita Terkini

Google Yahoo Msn