NEXT MATCH

schedule|under construction |
SEMEN Padang kapok main di IPL. Mereka kirim surat permohonan balik ke ISL. Pintu terbuka. Syaratnya jelas dan tegas: SP wajib taat asas.

SP tak lagi malu-malu akui keinginan kembali berkompetisi di Indonesia Super League (ISL). Mereka layangkan surat permohonan kepada PT Liga Indonesia (LI) selaku operator kompetisi agar bisa main di ISL musim depan.

Keinginan juara Indonesia Premier League (IPL) musim lalu itu pun langsung direspon positif Roberto Rouw, anggota Komite Eksekutif (Exco) PSSI pimpinan La Nyalla Mattalitti selaku PSSI yang membawahi PT LI dan kompetisinya.

"Sudah makin jelas ISL adalah kompetisi profesional terbaik di Tanah Air. Juara IPL saja sampai memohon agar bisa berkompetisi di ISL. Itu bukti nyata dan tak terbantahkan," tegas Roberto.

Meski begitu, Roberto menegaskan PSSI pimpinan La Nyalla dan PT LI taat asas. Artinya, jika SP dan klub-klub lain IPL ingin berkompetisi di ISL tentu mereka harus mengikuti mekanisme sesuai aturan yang berlaku. Salah satunya, menurut Roberto, SP juga melayangkan surat permohonan ke PSSI pimpinan La Nyalla.

"Ada mekanismenya. Tidak sekadar kirim surat permohonan ke operator kompetisi, lalu langsung bisa main di ISL. Ingat, ISL dan Divisi Utama itu dinaungi PT LI PT LI itu bekerja atas Peraturan Organisasi yang PSSI keluarkan. Dan, itulah yang PSSI La Nyalla perjuangkan," tandas Roberto.

"Kami tidak mau perjuangan kami menegakkan aturan jadi sia-sia karena keinginan segelintir klub, termasuk SP yang ingin balik ke ISL. Semua tetap sesuai aturan. SP, selain bersurat ke PT LI, juga harus bersurat ke PSSI pimpinan La Nyalla. Bagaimanapun PT LI bagian dari PSSI La Nyalla," tambah Roberto.

SP sendiri berniat kembali ke ISL lantaran merugi selama main di IPL. Tidak hanya marketing klub yang hancur karena kualitas kompetisnya tidak jelas, tapi juga pendapatan dari tiket penonton yang diakui CEO SP Erizal Anwar merosot 50%.

"Jika saat main di ISL penonton yang hadir di stadion mencapai 10.000, musim lalu saat kami tampil di IPL paling banyak 3.000. Belum lagi jika bicara soal marketing bisnis SP. Intinya, musim lalu kami hancur lebur dari sisi image dan pendapatan," tegas Erizal.

Meski ngotot balik ke ISL, Erizal emoh jika SP harus memulai perjuangannya di kompetisi yang dikelola PT LI itu dari jenjang DU.

Padahal, menurut Roberto, "Jika mereka ingin kembali main di ISL, mereka harus memulainya dari DU. Itu aturan."
ksb/01

Berita Terkait



OFFICIAL PARTNER

FACEBOOK

KLASEMEN LIGA SUPER

http://www.mitrakukar.com/grafis/klasemensementara.jpg





  P Ma M I K







1 Persebaya 36 17 12 3 2







2 Mitra Kukar 33 17 10 3 4







3 Persipura 32 16 8 8 0







4 Persela 25 18 7 4 7







5 Persiram 23 19 6 5 8







6 Persepam Madura United 22 16 6 4 6







7 PSM Makassar 22 17 6 4 7







8 Persiba Balikpapan 22 18 6 4 8







9 Putra Samarinda 21 16 5 6 5







10 Perseru Serui 16 17 4 4 9







11 Persiba Bantul 6 19 1 3 15







eXTReMe Tracker

Berita Terkini

Google Yahoo Msn