NEXT MATCH

schedule|under construction |
Sejak dipercaya membesut klub Pelita Bandung Raya (PBR), Simon McMenemy menjanjikan sesuatu yang berbeda dalam hal metode kepelatihan. Dengan lebih memberikan porsi lebih besar kepada pemain muda, Simon pun siap membentuk karakter tim PBR yang berbeda dengan tim lain di ISL.
Apa yang diprogramkan oleh Simon, memang butuh waktu untuk menuai hasilnya. Hal itu pun sudah diungkapkan Simon sebelum kompetisi, apalagi PBR termasuk terlambat dalam melakukan persiapan jelang kompetisi.
Pada empat laga yang telah dilakoni pun, PBR baru bisa meraih dua poin hasil imbang di Stadion Si Jalak Harupat melawan Barito Putera dan Persiba Balikpapan. Walau demikian, Simon tetap memberikan apresiasi atas penampilan pemainnya yang terus mengalami peningkatan dari satu laga ke laga berikutnya.
Selain masalah teknis, Simon yang juga merangkap sebagai manajer, memberlakukan aturan yang ketat soal nutrisi pemain dan kebiasaan di luar pertandingan. Semua pemain, baik senior dan yunior  harus mentaati aturan yang dibuat.
Tak hanya pengaturan secara internal oleh ofisial tim, PBR juga sampai menghadirkan ahli nutrisi olahraga untuk memberikan pencerahan kepada Eka Ramdani dkk.  Dr Emilia Achmadi pun dihadirkan  untuk mengatur kandungan dan jumlah  nutrisi yang setap hari disantap Eka Ramdani dkk. Dokter lulusan  Oklahoma State University Amerika Serikat  ini merupakan ahli nutrisi yang sangat berpengalaman menangani olahragawan.
Agar tidak kaget, Emilia melakukan  sosialisasi  kepada para pemain PBR tentang  pentingnya nutrisi bagi atlet. “Bagi atlet profesional makan merupakan salah satu pekerjaan  selain latihan dan tidur . Karena itu tak hanya  latihan yang benar dan tidur yang cukup,seorang atlet  juga harus makan yang benar dengan nutrisi yang tepat, “ ujar Emilia .
Menurut Emilia, bagi seorang atlet, makan bukan sekedar makan, tapi lebih dari itu ada tujuannya yaitu sebagai  sumber energi, membangun otot, memperbaiki jika ada kerusakan. Makanan juga ikut berperan menentukan kadar Vo2Max yang  berpengaruh besar buat  performa  atlet.
Emilia memaparkan berbagai  macam makanan yang harus dijauhi oleh punggawa PBR diantaranya makanan siap saji dan mie instan.Sebaliknya ia juga menerangkan  beberapa makanan yang dianjurkan untuk disantap secara  rutin setiap hari misalnya nasi merah karena bisa menyimpan energi lebih lama.
“ Tak artinya latihan keras jika asupan nutrisinya tidak sesuai. Demi kebaikan dan prestasi anda sebagai atlet  profesional,  semuanya diharapkan disiplin menjalankan  pola nutrisi ini, “ kata Emilia.
“Wah, sekarang memang aturannya ketat sekali. Nggak boleh makan sembarangan, terutama yang cepat saji. Tapi ini memang harus kita biasakan, sebagai pemain professional,” ungkap Dolly Ramadhan Gultom, gelandang muda PBR.
Pemilihan nutrisi yang tepat dan ketat sendiri bukanlah hal yang baru bagi beberapa pemain PBR. Khususnya untuk eks pemain SAD Uruguay, seperti Dolly, Rizky Pellu, Gugum Gumilar dan Syaifudin. Saat di Uruguay, mereka pun sudah dibiasakan dengan pola hidup sehat sebagai seorang atlet.

Berita Terkait



OFFICIAL PARTNER

FACEBOOK

KLASEMEN LIGA SUPER

http://www.mitrakukar.com/grafis/klasemensementara.jpg





  P Ma M I K







1 Persebaya 36 17 12 3 2







2 Mitra Kukar 33 17 10 3 4







3 Persipura 32 16 8 8 0







4 Persela 25 18 7 4 7







5 Persiram 23 19 6 5 8







6 Persepam Madura United 22 16 6 4 6







7 PSM Makassar 22 17 6 4 7







8 Persiba Balikpapan 22 18 6 4 8







9 Putra Samarinda 21 16 5 6 5







10 Perseru Serui 16 17 4 4 9







11 Persiba Bantul 6 19 1 3 15







eXTReMe Tracker

Berita Terkini

Google Yahoo Msn