NEXT MATCH

schedule|under construction |

Kewenangan Panita Bersama (Joint Committee) PSSI yang beranggotakan delapan orang telah dipertegas oleh Konfederasi Sepakbola Asia (AFC) dalam pertemuan di Jakarta, Kamis.

Anggota Joint Committee (JC), Djamal Aziz mengatakan, penegasan itu diperoleh dalam pertemuan yang digelar di Hotel Le Meridien Jakarta dan dihadiri tim investigasi AFC James Johnson bahwa sesuai dengan isi Memorandum of Understanding, JC memiliki kewenangan atas lima butir penting dalam rangka mengakhiri kekisruhan di PSSI.

"Dalam pertemuan itu dipertegas mengenai kewenangan JC, bahwa berbagai kegiatan yang dilakukan oleh PSSI harus melalui persetujuan dan sepengetahuan JC yang mengacu kepada lima agenda penting yang ada di dalam MoU yang ditandatangani di Kuala Lumpur," ujar Djamal Aziz.

Kelima agenda tersebut, lanjutnya, adalah mengenai dualisme kompetisi profesional, pengembalian empat anggota Komite Eksekutif (Exco) PSSI yang dipecat Komite Etik PSSI, revisi Statuta, masalah-masalah asosiasi yang dianggap penting, dan menyiapkan Kongres PSSI yang harus digelar sebelum tahun 2012 berakhir.

"Di antara butir poinnya adalah meminta Djohar Arifin tidak melakukan kegiatan-kegiatan yang mencederai apa yang diputuskan dalam pertemuan Joint Committee yang sudah dan sedang berlangsung," ujarnya.

Termasuk soal keanggotaan PSSI, klub dan pengurus provinsi, adalah menjadi kewenangan tim JC dan tak bisa lagi dilakukan oleh Djohar Arifin.

"Jadi sangat berlawanan bila Djohar melakukan pelantikan-pelantikan caretaker pengurus provinsi di sejumlah daerah. Padahal kita di dalam JC, termasuk Pak Todung sudah sepakat soal keanggotaan itu merupakan kewenangan JC," kata Djamal Aziz.

Terkait dengan itu Djamal memperingatkan sebaiknya Djohar Arifin menghentikan segala langkahnya dengan melakukan keliling Indonesia untuk membekukan dan atau melantik caretaker-caretaker pengurus provinsi.

Tindakan itu selain tidak menghargai JC, juga melawan keputusan-keputusan di dalam JC yang sudah disetujui oleh AFC.

"Selain sia-sia, langkah Djohar juga aneh. Sepertinya dia tidak koordinasi dengan Todung. Padahal Todung sudah sepakat dengan kami, start tanggal 24 Juli kita melakukan validasi tentang keanggotaan PSSI. Jadi atas nama JC, saya minta Djohar menghentikan langkah-langkahnya," tuturnya.

Djamal juga mengimbau anggota PSSI di daerah, khususnya pengurus provinsi untuk tidak mengindahkan kebijakan-kebijakan Djohar Arifin yang membekukan dan melantik caretaker pengurus PSSI.

Djamal menambahkan, pihaknya atas nama JC berharap agar semua pihak, baik PSSI dan KPSI menghormati kerja JC dan AFC sehingga pembenahan sepakbola Indonesia segera dapat diwujudkan.(liup)

Berita Terkait



OFFICIAL PARTNER

FACEBOOK

KLASEMEN LIGA SUPER

http://www.mitrakukar.com/grafis/klasemensementara.jpg





  P Ma M I K







1 Persebaya 36 17 12 3 2







2 Mitra Kukar 33 17 10 3 4







3 Persipura 32 16 8 8 0







4 Persela 25 18 7 4 7







5 Persiram 23 19 6 5 8







6 Persepam Madura United 22 16 6 4 6







7 PSM Makassar 22 17 6 4 7







8 Persiba Balikpapan 22 18 6 4 8







9 Putra Samarinda 21 16 5 6 5







10 Perseru Serui 16 17 4 4 9







11 Persiba Bantul 6 19 1 3 15







eXTReMe Tracker

Berita Terkini

Google Yahoo Msn